Tuesday, 29 May 2012

~IMAN SEMUT~


 Di zaman Nabi Allah Sulaiman a.s. berlaku satu peristiwa, apabila Nabi Allah Sulaiman nampak seekor semut melata di atas batu;lantas Nabi Allah Sulaiman merasa hairan bagaimana semut ini hendak hidup di atas batu yang kering di tengah-tengah padang pasir yang tandus.

Nabi Allah Sulaiman pun bertanya kepada semut: "Wahai semut apakah engkau yakin ada makanan cukup untuk kamu".

Semut pun menjawab: "Rezeki di tangan ALLAH, aku percaya rezeki di tangan ALLAH, aku yakin di atas batu kering di padang pasir yang tandus ini ada rezeki untukku".

Lantas Nabi Allah Sulaiman pun bertanya: "Wahai semut,berapa banyakkah engkau makan? Apakah yang engkau gemar makan? Dan banyak mana engkau makan dalam sebulan?"

Jawab semut: "Aku makan hanya sekadar sebiji gandum sebulan".

Nabi Allah Sulaiman pun mencadangkan: "Kalau kamu makan hanya sebiji gandum sebulan tak payah kamu melata di atas batu, aku boleh tolong".

Nabi Allah Sulaiman pun mengambil satu bekas, diangkat semut itu dan dimasukkan ke dalam bekas; kemudian Nabi ambil gandum sebiji, dibubuh dalam bekas dan tutup bekas itu. Kemudian Nabi tinggal semut di dalam bekas dengan sebiji gandum selama satu bulan.

Bila cukup satu bulan Nabi Allah Sulaiman lihat gandum sebiji tadi hanya dimakan setengah sahaja oleh semut, lantas Nabi Allah Sulaiman menemplak semut: "Kamu rupanya berbohong pada aku!. Bulan lalu kamu kata kamu makan sebiji gandum sebulan, ini sudah sebulan tapi kamu makan setengah".

Jawab semut: "Aku tidak berbohong, aku tidak berbohong, kalau aku ada di atas batu aku pasti makan apapun sehingga banyaknya sama seperti sebiji gandum sebulan, kerana makanan itu aku cari sendiri dan rezeki itu datangnya daripada Allah dan Allah tidak pernah lupa padaku. Tetapi bila kamu masukkan aku dalam bekas yang tertutup, rezeki aku bergantung pada kamu dan aku tak percaya kepada kamu, sebab itulah aku makan setengah sahaja supaya tahan dua bulan. Aku takut kamu lupa."

Itulah Iman Semut :)

Saturday, 26 May 2012

Tujuh Kalimat Yang Harus Dibiasakan.





1. بِــــــــــسْمِ الَّلهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـم

Bismillahirrohmanirrohiim.
Setiap hendak melakukan sesuatu.

2. اَلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْـعَالَمِيْـن

Alhamdulillahirobbil'alamiin.
Setiap habis melakukan sesuatu.

3. اَسْتَغْفِرُاللَهَ الْعَظِيْمِ

Astagfirullahal'adziim.
Jika melakukan sesuatu yg buruk.

4. اِنْشَاءَ اللَّه

Insya Allah.
Jika ingin melakukan sesuatu pada masa yang akan datang.

5. لاَحَوْلَ وَلاَقُوَّةَاِلاَّبِاللَّه

Laa hawlawalaa quwwata illabiillah.
Bila tidak bisa melakukan sesuatu yang agak berat/melihat hal yang buruk.

6. اِنَّالِلَه وَاِنَّااِلَيْهِ رَاجِعُوْنَ

Inna lillahi waainnaa ilayhi rooji'un.
Jika melihat/menghadapi musibah.

7. لاَاِلَهَ اِلاَّاللَه مُحَمَّدَالرَّسُوْلُ اللَه

Laa ilaha ilaallah Muhammadarrosuwlullah
Bacalah siang & malam sebanyaknya

Batu Dosa


Dua orang pemuda yg telah melakukan dosa pergi menemui seorang tua yg dianggap alim untuk menyatakan dosa2 yg telah mereka lakukan & meminta nasihat...


"Kami telah melakukan suatu dosa &perasaan kami terganggu..apakah yg harus kami lakukan sekarang?"


"Katakanlah wahai anak2 ku,apakah dosa yg telah kamu lakukan?"


Pemuda pertama berkata "Saya telah melakukan dosa yg amat berat & menyesalinya.Saya telah berhenti melakukannya."


Pemuda kedua pula berkata..."Saya telah melakukan dosa ringan,jadi saya tidak begitu khuatir..."

"Baik..sekarang wahai anak2 bawalah padaku batu bg setiap dosa yg telah kamu lakukan dulu"


Pemuda pertama kembali selang beberapa ketika kemudian dengan membawa sekarung guni penuh dengan batu2 besar manakala pemuda kedua tiba tidak berapa lama selepas itu gn membawa karung guni berisi batu2 kecil.


Lelaki tua itu pun berkata,"Sekarang kamu pergi & pulangkan semula batu2 ini ke tempat asal yg kamu menemuinya tadi dengan tepat."


Pemuda pertama mengangkat batu besar itu & memikulnya kembali ke tempat dimana dia mengambil batu itu tadi.Manakala pemuda kedua gagal mengingati keseluruhan tepat dia mengambil batu2 kecil tadi,maka  dia gagal memulangkan batu2 itu & berputus asa.


"Ini adalah 1 perkara mustahil," bisik pemuda itu.


"Dosa ini seperti batu tadi"kata lelaki tua tadi dgn lembut"Jika kamu melakukan dosa besar hal ini sama seperti batu besar dlm hati kamu,jika kamu menyesal,memohon keampunan Allah dgn iklas,melakukan taubat bersungguh2 & tidak mengulanginya nescaya Allah akan mengampunkan dosa itu..""tetapi jika kamu melakukan dosa kecil & tahu ia salah,namun ia membekukan hatinya dari rasa menyesal maka ia tetap pendosa.Seumpama batu2 kecil tadi,dia sulit membuang batu2 itu ke tempatnya & terus membawa seumur hidup."


"Maka ketahuilah anakku"Nasihat org tua itu,"adalah sama untuk menolak dosa2 kecil seperti menolak dosa2 besar..!!"